Wapres K.H Maruf Amin: Vaksinasi Secara Massal Percepat Kekebalan Kelompok ‘Herd Immunity’

“Secara nasional kita ingin mempercepat pencapaian untuk memperoleh herd immunity, kekebalan kelompok. Dan jumlah yang harus dicapai adalah 181.5 juta dan ini kita targetkan per hari 1 juta. Oleh karena itu untuk lebih mempercepat maka kita adakan vaksinasi massal,” tutur Wakil Presiden (Wapres) K. H. Ma’ruf Amin saat melakukan peninjauan pemberian vaksinasi massal bagi masyarakat di Alam Sutera Sport Center, Tangerang Selatan dan Kantor Pemerintah Kota Tangerang, Provinsi Banten, Selasa, 15 Juni 2021.

Pemerintah terus melakukan upaya untuk menciptakan kekebalan kelompok/herd immunity di Indonesia. Sebab, melalui kekebalan kelompok diharapkan penularan Coronavirus Disease 2019 (Covid-19) dapat segera terkendali dan pandemi dapat berakhir. Oleh karena itu, untuk mencapai target tersebut, diperlukan pemberian vaksinasi secara massal.

Pada acara yang dilaksanakan secara luring dan daring ini, Wapres juga berkesempatan untuk berdiskusi dengan beberapa penerima vaksinasi. Ia menceritakan pengalamannya ketika mendapatkan vaksinasi serta mengajak para peserta untuk membagikan pengalaman yang didapat setelah vaksinasi kepada keluarga dan kerabat agar semakin banyak masyarakat yang berkenan untuk melakukan vaksinasi.

Lebih lanjut Wapres menyampaikan, selain pemberian vaksinasi, penerapan protokol kesehatan yang ketat juga harus terus dijalankan untuk mengendalikan penularan Covid-19.

“Saya divaksin tidak ada apa-apa. Semua divaksin, tidak ada masalah. Tetapi tidak hanya vaksinasi, untuk mencegah penularan itu supaya diperketat pelaksanaan protokol kesehatan, terutama masker,” tegas Wapres.

Di sisi lain, Wapres pun mengimbau agar upaya penelusuran (tracing) terhadap kelompok terdekat dari seseorang yang terinfeksi Covid-19 harus dipercepat. Ia pun menambahkan agar standar yang digunakan dalam penelurusan ini harus mengikuti standar dari World Health Organization (WHO).

“Begitu juga untuk testing, supaya dipercepat. Kemudian penelusurannya, tracingnya. Ini juga untuk mengukur darimana. Testingnya untuk mengukur seberapa penularan terjadi. Begitu juga dengan penelusurannya, tracingnya, itu kita kalau bisa jangan hanya 1 sampai 10, tetapi sesuai dengan target WHO yaitu antara 10 sampai 30 per 1 kasus,” urainya.

Kepala Puskesmas Larangan Utara, Rosy Palupi, menyampaikan bahwa pemberian vaksinasi untuk masyarakat sekitar terus dilakukan setiap hari dan tidak hanya mengandalkan cara konvensional, namun juga dilakukan ‘jemput bola’ dalam pelayanan. Hal ini dilakukan agar semakin banyak masyarakat yang dapat menerima vaksinasi dan kekebalan kelompok dapat segera terbentuk.

“Kami juga jemput bola, utamanya untuk lansia dan disabilitas, Pak. Kami jemput ke rumah atau kalau ada wilayah RT dan RW yang memiliki gedung pertemuan, kami bisa pakai untuk proses vaksinasi dengan protokol kesehatan yang ditentukan,” tutur Rosy.

Adapun beberapa pusat kesehatan yang mengikuti acara secara daring diantaranya Rumah Sakit Mitra Keluarga Bintaro, Rumah Sakit TNI Daan Mogot, Puskesmas Set, Puskesmas Lengkong Wetan, Puskesmas Pondok Jagung, Puskesmas Karawaci Baru, dan Puskesmas Sukasari.

sumber: BPMI Setwapres
editor: tim ‘disruptive’ pensil

FOLLOW ME:
_Twitter: @infokabinetID
_IG: infokabinetID
_FB Group: INFOKABINET.id
_Fanpage: infokabinet.id

513 kali dilihat, 3 kali dilihat hari ini

Top